Sabtu, 18 November 2017, 09:23:05 WIB

Menpar Arief Yahya : AP II Lulus dengan Cum Laude

27 April 2017 12:21 WIB - Sumber : Redaksi - Editor : Elsy Maisany    Dibaca : 180 kali

Tangerang - Menpar Arief Yahya betul-betul puas dengan rencana kerja dan implementasi program "Indonesia Incorporated" Angkasa Pura II. Paparan Dirut Muhammad Awaluddin di Kantor AP II, Kompleks Bandara Soekarho Hatta itu dikasih dua jempol. "Lulus dengan cum laude!" sebut Menteri Pariwisata Arief Yahya yang menyimak utuh presentasi itu. “Presentasinya bagus! Dari corporate level, bisnis level strategi, sampai dengan fungsional level, sempurna. Dari sisi operasional, strategi marketing dan implementasinya excellent,” puji Menpar Arief Yahya kepada Dirut AP II, Muhammad Awaluddin, di depan pulihan wartawan di Tangerang, Senin (17/4).

Dari rencana beaar AP II itu, Menpar Arief Yahya berharap akan ada perubahan yang signifikan dari pergerakan wisatawan mancanegara (wisman) tahun ini. “Kita akan meng-attract 100 juta penumpang tahun ini. 80% domestik dan kita harapkan sekitar 20%-nya itu wisman, karena target kita untuk Wisman butuh 4 juta seats untuk tahun ini. Sehingga total menjadi 15 juta wisman,” ujar Menpar Arief Yahya.

Menpar menggambarkan, umumnya usaha penerbangan dengan membuka rute baru itu mengalami proses sulit. Berdarah-darah dulu. Karena itu ada masa inkubasi, tidak langsung memperoleh 100% load factor. Karena itu Arief Yahya setuju dengan pola insentif yang digagas AP II kepada airlines yang mau membuka jalur baru itu. 

"Kita gotong royong! AP II sebagai airport operator memberikan keringanan landing fee, dan membantu promosi free melalui semua media ruang dan luar ruang di bandara. Kemenpar juga akan membantu joint promotion untuk mendapatkan load factor yang makin banyak. Airlines juga terbang dari Originasi baru dan atau Destinasi baru," kata Arief Yahya.

Dia setuju dengan Awaluddin, bahwa supplay meng-create demand! Ketika airport dan Kemenpar mendorong slot baru, destinasi baru, maka pasar akan mengikuti. Karena itu mengawali program itu harus gotong royong. “Ketika load-nya tidak sampai 100%, jangan semua biaya itu dibebankan kepada Airlines. Tetapi pihak airport dan Kemenpar yang mengurusi program itu juga harus ikut sama-sama gotong royong memberikan insentif kepada Airlines yang membuka rute-rute baru,” ujar pria asal Banyuwangi ini.

Sejalan dengan keinginan Menpar Arief yahya, Direktur Utama Angkasa Pura II Muhammad Awaludin akan memberikan kemudahan dan insentif kepada maskapai yang membuka rute baru dan melakukan RON atau parkir inap pesawat tidak lagi di Bandara Soekarno Hatta. Melainkan diarahkan ke kota lain di bawah AP II. “Masa sih, pada saat sore hari sekitar pukul lima sore mereka sudah RON. Bagaimana caranya saya bisa masukan traffic pessenger baru? Kita akan berikan insentif kepada maskapai yang melakukan RON tidak di bandara Soetta dan Halim Perdanakusumah,” tutur Awaluddin.

Menurut Awal,  saat ini rata-rata 149 maskapai yang saat ini melakukan RON di bandara Soetta, solusi yang ditawarkan Awaludiin, RON dilakukan di 12 bandara di Indonesia yang di kelola AP II. Dengan begitu akan mendorong terbentuknya trafic baru. “Solusinya, pertama pihak maskapai pasti butuh cost untuk memasarkan traffic passenger, dan mereka juga butuh biaya operasi untuk melakukan landing fee, parking fee, aviobridge fee yang berbayar ke Angkasa Pura II. Untuk itu kita mempunyai program, jika itu terlaksana biaya extend operasioal bandara kita gratiskan. Misal bandara umumnya sampai jam 21.00, apabila ada pesawat datang dari jam tersebut, biaya operasionalnya kami yang tanggung. Dan program tersebut kami sudah menyurati ke pihak maskapai,” ungkap Awaluddin.

Perlu diketahui, kapasitas kursi international flights di bawah naungan AP II sebesar 19,5 juta pada tahun 2016. Ternyata hanya efektif mendatangkan 9 juta wisman, dimana wisman tersebut datang melalui transportasi udara atau 75% dari total wisman sebesar 12 juta pada 2016. Dari total seat capacity of international flight tahun 2016, AP II memberikan kontribusi sebesar 62,6%, yaitu sebesar 12,2 juta. Sedangkan jumlah wisman yang melalui bandara AP II mempunyai kontribusi sebesar 33,3% dari total wisman Indonesia melalui transportasi udara.

AP II saat ini mengoperasikan 13 bandara, dimana 10 bandaranya sudah menjadi bandara internasional. Tiga lainnya seperti Silangit di Danau Toba, Sultan Taha di Jambi, Depati Amir di Pangkal Pinang yang dalam proses pengembangan menjadi bandara internasional. AP II sendiri juga sudah melakukan sistem ‘Go Digital’ sebagai bentuk pelayanannya di bandara yang mereka kelola.

Program ‘Go Digital’ yang digagas Awaluddin itu untuk mempercepat dan memberikan pelayanan bagi para penumpang, baik saat melakukan check in hingga mengetahui estimasi kedatangan barang dari bagasi yang sering menjadi keluhan penumpang. “Kita sudah meluncurkan aplikasi Indonesia Airport, akan terus disempurnakan fitur-fiturnya. Karena ini tidak hanya AP II, tapi juga bergantung pada kesiapan institusi lain, seperti Airlines dan Air Navigation. Awal Semester 2 Kami targetkan lengkap, sehingga go digital di AP II berjalan," jelasnya.

Menangani 100 juta pengguna jasa transportasi udara di terminal AP II itu harus beda dengan ketika masih puluhan ribu orang. Beda pendekatan, beda cara, dan beda strategi. "Tidak mungkin tanpa digital!" tuturnya. Customers tidak peduli, bandara dikelola dengan cara apapun, mau menjadi smart airport, digital airport, atau apapun. Yang mereka pikirkan adalah nyaman, cepat, mudah, menunggu bagasi tidak boleh lebih 10 menit. "Karena itu, AP II pun harus turun tangan membantu ground handling seperti bagasi, yang sebenarnya itu tugas masing-masing airlines," katanya.

Sama dengan tourism, airport operator pun harus Go Digital. Sejak check in penumpang yang sudah digital sebanyak 88%, memesan tiket pesawat 92% dengan cara digital. "Ini persis seperti yang sedang dijalani Kemenpar," sebut Awal. Manajemen bagasi, kata dia, itu hal yang paling kritis, karena bersentuhan dengan customers-nya Airlines. "Kami terus mencari cara agar  pelayanan bagasi tidak mencapai 10 menit. Dan kami sudah memasang kamera agar bisa memantau bagasi kita dan bisa mencari tahu kapan terakhir bagasi datang¡," terang Awaluddin.

Awaluddin berharap, dengan program ‘Go Digital’ AP II melalui mobile apps-nya Indonesia Airport, akan memberikan rasa aman dan nyaman bagi penumpang yang ada di bandara. Itu juga meminimalisasi kesalahan pada saat menggunakan jasa transportasi udara. Bahkan soal delay time, kata Awal, AP II juga harus ikut memikirkan solusi sistemiknya, sehingga bisa meminimalisasi berbagai alasan penundaan. “Apakah kita bisa? Jawabannya harus bisa! Buat mereka sederhana, mereka ingin nyaman di bandara, ontime, bagasi cepat, nyaman dan tidak ribet. Apakah kita mampu mengelola jutaan orang jika tidak menggunakan digital” pungkas Awaluddin. (*)

LOGIN untuk mengomentari.

Lowongan
© 2014 - 2017 Padek.co