Sabtu, 18 November 2017, 11:41:54 WIB

Setelah Countdown Asian Games, Giliran Festival Sriwijaya Hebohkan Palembang

24 August 2017 10:07:32 WIB - Sumber : Redaksi - Editor : Elsy Maisany    Dibaca : 119 kali

Palembang - Pelataran Benteng Kuto Besak di Kota Palembang, Sumatera Selatan kembali meriah. Jika sebelumnya kemeriahan terjadi dengan peluncuran hitung mundur (Count Down) Asian Games 2018, tadi malam, Selasa (22/8), giliran Festival Sriwijaya yang menyita perhatian publik. Netizen yang bergabung dalam GenPI - Generasi Pesona Indonesia menaikan hastag #PesonaSF2017. Trending topik dalam dua hari ini, membuat featival itu makin dikenal publik luas. 

Sejak sore hari ribuan masyarakat hadir dalam acara yang merupakan hasil kolaborasi Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) dan didukung Kementerian Pariwisata. Diawali pembukaan "Kreatifood 2017", sebuah ajang yang digelar guna mendukung industri kuliner Indonesia yang kini telah bertransformasi menjadi salah satu industri kreatif Indonesia. Kreatifood 2017 yang merupakan bagian dari Festival Sriwijaya, mengusung tema "Kopi Kita Kopi Giling Lokal (Koling Lokal).
 
"Kreatifood 2017" diikuti Asosiasi Kopi Nasional dan Lokal, para pengusaha di bidang kopi dan pengusaha kuliner lokal di kota Palembang. Selain itu juga turut berpartisipasi para start up di bidang kuliner yang menjadi program binaan Bekraf. Kopi merupakan salah satu kekayaan yang dimiliki Indonesia yang sudah dikenal hingga ke mancanegara.
 
"Kopi giling lokal saat ini telah menjadi tren sendiri di masyarakat Indonesia. Hal ini menjadikan industri kopi olahan di Indonesia meningkat. Acara ini berupaya mendorong dan meningkatkan potensi kopi lokal bukan hanya sekadar komoditi, tetapi juga menjadi gaya hidup bagi pecinta kopi di Indonesia," ujar Kepala Bekraf Triawan Munaf saat membuka "Kreatifood 2017" bersama Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin.
 
Saat matahari mulai kembali ke peraduannya, masyarakat yang kian banyak hadir mulai memenuhi area panggung Festival Sriwijaya. Jika di Kreatifood masyarakat disuguhi ragam potensi kopi dan kuliner Sumatera Selatan, di Festival Sriwijaya giliran ragam budaya yang menjadi daya tarik. Mulai dari Tari Gending Sriwijaya, Tari Tradisi, hingga penampilan fashion kolosal oleh PPS Sriwijaya.
 
Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin mengatakan, Festival Sriwijaya yang tahun ini memasuki tahun ke-26 penyelenggaraan merupakan sebuah festival yang menghadirkan ragam budaya dan potensi wisata dari seluruh kabupaten dan kota yang ada di Sumatera Selatan. "Setiap kabupaten dan kota menampilkan kebudayaan khas daerah masing-masing agar semakin dikenal masyarakat," ujar Alex Noerdin.
 
Festival Sriwijaya 2017 yang akan berlangsung hingga 27 Agustus mendatang akan diisi berbagai kegiatan. Antara lain pagelaran Orkestra Sriwijaya, Atraksi Silat, Syarofal Anam, Festival Kuliner, Lomba lari, Lomba Paduan Suara, Lomba Fashion Show Anak-Anak, Lomba Instagram, Lomba Blog juga Fashion Show Kolosal.
 
Ada juga panggung hiburan yang menampilkan musik etnik, parade musik jalanan, dan parade teater tradisional Dul Muluk serta penampilan gelar budaya dari kabupaten atau kota se-Sumsel. Tak ketingalan pementasan teater mini, Festival Batanghari Sembilan dengan menampilkan 60 peserta gitar tunggal, pementasan musik jalanan dan malamnya pementasan wayang kulit Palembang.
 
Guna menjaring pengunjung ke Festival Sriwijaya 2017 ada paket city tour Palembang selama tiga hari untuk menikmati kuliner palembang, songket tour, dan mengunjungi tempat bersejarah serta shopping. Lebih lanjut Alex Noerdin menjelaskan, Festival Sriwijaya pada tahun ini juga punya misi istimewa. Bukan sekadar penyelenggaraan festival tahunan bernuansa budaya masyarakat Sumatera Selatan, namun juga sebagai bagian dari ajang mempromosikan Asian Games 2018. 

Seperti diketahui, Palembang menjadi salah satu tuan rumah bersama DKI Jakarta. “Dengan adanya festival ini, kebudayaan dan wisata di Sumatera Selatan akan semakin dikenal masyarakat, termasuk luar negeri. Sehingga diharapkan kunjungan wisatawan ke provinsi ini semakin meningkat,” ujar Alex Noerdin.
 
Deputi Bidang Pengembangan Pariwisata Mancanegara, Kementerian Pariwisata, I Gede Pitana memuji kembali terselenggaranya Festival Sriwijya ke-26 tahun 2017. Dilihat dari waktu penyelenggaraan yang sudah berlangsung sejak lama, maka Festival Sriwijaya adalah festival tertua kedua di Indonesia. “Sejak tahun 1991 masyarakat dan pemerintah Sumatera Selatan secara berkelanjutan melaksanakan Festival Sriwijaya ini. Menjadikan festival tertua kedua di Indonesia setelah Pesta Kesenian Bali,” ujar I Gde Pitana.
 
Menurutnya pelaksanaan festival ini akan dapat memajukan pariwisata di Sumatera Selatan. Terlebih dalam menyambut Asian Games 2018, sehingga lebih banyak lagi publik yang mengenal kebudayaan dan ragam pariwisata di Bumi Sriwijaya ini. “Saya benar-benar bangga terhadap eksistensi pelaksanaaan Festval Sriwijaya karena akan dapat memajukan pariwisata,” kata Pitana.
 
Menteri Pariwisata Arief Yahya menyebut penyelenggaraan festival merupakan salah satu cara yang paling efektif dalam mempromosikan satu daerah atau destinasi pariwisata yang ujungnya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat. Sebuah event, ujar Menpar, memiliki manfaat ganda. Yaitu manfaat langsung dan tidak langsung. Manfaat yang pertama adalah memperkenalkan destinasi, dan kedua bisa menjadi ikon untuk mendatangkan wisatawan langsung pada saat event berjalan.
 
Selanjutnya memacu masyarakat lokal dalam mengembangkan kreatifitas dan secara langsung terlibat dalam kepariwisataan. “Tidak kalah pentingnya sebuah event atau festival akan menggairahkan dan membangkitkan kesenian dan kebudayaan lokal yang merupakan modal dasar pembangunan kepariwisataan,” kata Arief Yahya. Kalau kita melakukan perbandingan dengan negara luar, maka kita bisa melihat begitu banyak kota-kota, negara-negara yang sebenarnya tidak mempunyai apa-apa tetapi terkenal secara konsisten menyelenggarakan festival-festival setiap tahun secara tidak pernah putus.
 
Bahkan kalau membandingkan dalam negeri, ada contoh riil. Seperti kabupaten Jember yang sebelumnya tidak dikenal dalam peta kepariwisataan. Namun kemudian Jember langsung ada dalam Top Of Mind karena adanya Jember Fashion Carnaval yang secara konsisten dilaksanakan. “Begitu juga Banyuwangi yang langsung dikenal dalam dunia pariwisata internasional karena dalam lima tahun terakhir konsisten melaksanakan berbagai festival dan event setiap tahunnya,” ujar Menpar Arief Yahya.
 
Karena itu Menpar yakin event-event tersebut termasuk Festival Sriwijaya akan menjadi salah satu ikon yang bisa mencitrakan Palembang dan Sumatera Selatan sebagai destinasi pariwiasta berkualitas sehingga makin menarik kedatangan wisatawan, baik wisatawan mancanegara maupun wisatawan nusantara.
 
"Tahun ini konsentrasi kita adalah meningkatan jumlah kunjungan Wisman (wisatawan mancanegara) ke Indonesia. Meski targetnya masih melingkupi wilayah Bali, Kepulauan Riau dan Jakarta sebagai tujuan utama wisman, namun perlu juga ada daerah-daerah baru sebagai tujuan wisata baru. Sebagai daerah yang kental dengan sejarah peradaban kerajaan Sriwijaya di masa lampau, Sumatera Selatan telah siap dan telah mempersiapkan segala hal yang berkaitan dengan peningkatan pariwisata sehingga menjadi tontonan menarik bagi wisnus dan wisman yang berkunjung ke Sumsel," jelas Menpar Arief Yahya.(*)

 

LOGIN untuk mengomentari.

Lowongan
© 2014 - 2017 Padek.co