Sabtu, 18 November 2017, 02:23:41 WIB

Batik Air Menggoda Wisman India Terbang ke Kuala Namu Medan

27 August 2017 07:20:35 WIB - Sumber : Achmad Romdhoni - Editor : Doni    Dibaca : 310 kali

MEDAN - Batik Air seperti tak pernah berhenti mengepakkan sayapnya.  Setelah bulan lalu membuka rute Denpasar  - Chennai, per hari ini (26/8), giliran Chennai – Kualanamu yang disentuh Batik Air. Rute tersebut akan transit di Kuala Lumpur, Malaysia. Dan penumpang akan melanjutkan perjalanan ke India dengan nomor penerbangan yang sama.
 
"Ini merupakan realisasi kami untuk dapat terus berekspansi dalam membuka jaringan internasional dari beberapa kota di Indonesia khususnya Medan. Ini kami lakukan sebagai bentuk komitmen dalam menyediakan fasilitas penerbangan yang mampu memberikan akses yang luas dengan menargetkan negara – negara yang berpotensi mengirimkan wisatawannya untuk berlibur ke Indonesia,” ujar Andy M. Saladin, Public Relations Manager Lion Air Group, Sabtu (26/8).
 
Andy menambahkan bahwa penerbangan dengan menggunakan kode penerbangan ID 6019 dari Chennai akan berangkat pukul 23.10 menuju Kuala Lumpur. Dari Kuala Lumpur, Batik Air akan melanjutkan penerbangan menuju Kualanamu Medan dengan jadwal keberangkatan pukul 06.40. Keberangkatan yang dijadwalkan setiap hari dan ini adalah penerbangan internasional. Waktu penerbangan adalah kira-kira 6 jam perjalanan
 
"India merupakan negara yang memiliki potensi besar untuk meningkatkan pertumbuhan industri pariwisata Indonesia. Dan dalam hal ini Batik Air menambah pilihan akses dari India menuju Medan setelah Denpasar karena melihat pertumbuhan pasar dan minat penumpang yang baik, sehingga perlu untuk di fasilitasi dengan mengakomodasi sarana transportasi via udara," lanjutnya.
 
Ke depannya, Batik Air direncanakan akan kembali memperluas rute internasionalnya menuju beberapa kota di India dari Bandara Internasional Kualanamu seperti Mumbai, Bengaluru, Hyderabad, dan Ibu Kota dari Bangladesh yaitu Dhaka yang akan di operasikan pada akhir 2017 ini.
 
“Batik Air akan terus melakukan pengembangan dengan membuka rute baru yang di mana hal tersebut telah menjadi wujud komitmen Lion Air Group dalam menyediakan akses destinasi dan jaringan konektivitas yang lebih luas," kata Andy.
 
Batik Air kini mengoperasikan 49 pesawat yang terdiri dari Boeing 737-800/900ER Airbus 320.
 
"Kami yakin minat dan kebutuhan penerbangan dari Denpasar menuju Chennai maupun sebaliknya dapat memiliki keterisian penumpang yang baik sehingga bukan tidak mungkin bahwa ke depan akan menambah frekuensi penerbangan setiap harinya maupun membuka rute ke kota lainnya di India," sambung Andy.
 
Keputusan Batik Air semakin banyak membuka rute ke India ini sejalan dengan harapan Menteri Pariwisata Arief Yahya. Konektivitas udara, baginya sangat penting dalam mengejar target 15 juta wisatawan mancanegara di 2017. "Tanpa air connectivity target 15 juta tidak akan berhasil. Ini jembatan dalam mendatangkan para wisman agar datang ke negara kita," ujar Arief Yahya, Menteri Pariwisata RI..
 
Lebih lanjut Arief menambahkan, sampai saat ini Kemenpar berupaya memotivasi airline untuk membuka rute, menambah seat ataupun frekuensi penerbangan dalam upaya meningkatkan inbound tourist ke Indonesia.
 
"Kami yakin jika semua hal yang terkait dengan connectivity bisa terwujud, maka target Kemenpar yakni kunjungan wisman di 2017 sebanyak 15 juta dan target tahun 2019 sebanyak 20 juta bisa terwujud. Karena memang penerbangan udara adalah pintu masuk yang paling besar yakni 75% dari pintu yang lainnya," pungkas Arief. (*)
LOGIN untuk mengomentari.

Lowongan
© 2014 - 2017 Padek.co