Sabtu, 18 November 2017, 11:39:03 WIB

Perusahaan Tambang di Morotai Ingin Kembangkan Pariwisata Berbasis Masyarakat

03 September 2017 02:31:56 WIB - Sumber : Achmad Romdhoni - Editor : Doni    Dibaca : 227 kali

GUNUNGKIDUL - Pesona Gunung Api Purba Nglanggeran bergaung hingga Maluku Utara. Terutama berkaitan dengan keberhasilan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Nglanggeran dalam mengembangkan pariwisata berbasis masyarakat atau Community Based Tourism (CBT).
 
Keberhasilan tersebut mampu membawa seorang Presiden Direktur sebuah perusahaan tambang di Morotai, Maluku Utara berkunjung ke Nglanggeran. Perusahaan tersebut ingin memiliki program Corporate Social Responsibility (CSR) yang berkelanjutan dan berbasis masyarakat di bidang pariwisata.
 
"Potensi Pariwisata di Maluku Utara luar biasa. Pantainya indah. Budayanya juga menarik. Kami ingin hal ini bisa lebih dikembangkan untuk kesejahteraan warga sekitar. Masyarakat yang aktif mengembangkan potensi lokal tersebut. Lewat CSR kami ingin membuat program pemberdayaan seperti di Nglanggeran ini. Apalagi Morotai masuk ke dalam daftar 10 destinasi prioritas yang dikembangkan Kemenpar," ungkap Anang Rizkani Noor, Presdir PT Nusa Halmahera Mineral di Sekretariat Pokdarwis Nglanggeran, (31/8).
 
Anang diterima Sekretaris Pokdarwis Nglanggeran Sugeng Handoko. Selain berdiskusi mengenai pemberdayaan masyarakat, Anang juga banyak bertanya mengenai langkah awal yang dilakukan Sugeng merintis Nglanggeran. Anang juga melihat homestay yang dikembangkan di Nglanggeran serta Griya Coklat Nglanggeran sebagai salah satu inovasi di Desa Wisata Terbaik Asean 2016 ini.
 
Sugeng pun menjelaskan dinamika menggerakkan masyarakat untuk menghidupkan desanya. Disampaikannya, pariwisata merupakan "dampak" ikutan dari tujuan awal menjaga lingkungan geopark, dan mencegah urbanisasi pemuda. 
 
Gunung Api Purba Nglanggeran merupakan bagian dari Geo Park Gunung Sewu yang membentang di tiga Kabupaten: Gunungkidul, Wonogiri dan Pacitan. Tidak ingin terjadi kerusakan di kawasan itulah, Sugeng dan kawan-kawan mengembangkan berbagai upaya. "Kami generasi kedua untuk soal konservasi ini. Tapi generasi pertama untuk pengembangan pariwisata," ujar pria yang pernah menjadi pemenang Wirausaha Muda Mandiri ini. 
 
Anang mengaku terkesan dengan gerakan pemberdayaan masyarakat yang dimotori anak-anak muda di Nglanggeran. Dia mengatakan semoga bisa belajar di Nglanggeran di kesempatan mendatang. 
 
"Entah kami bersama dengan teman-teman di perusahaan dan masyarakat yang datang ke sini atau Mas Sugeng dan kawan-kawan yang kami ajak ke sana (Maluku Utara) dulu," tambah pria yang pernah menjadi Vice President Corporation Pertamina ini.
 
Saat mendapat penjelasan omset tahun lalu dari tiket di Nglanggeran yang mencapai Rp 1,8 miliar, Anang langsung berkata, "Hebat! Keren ini," katanya.
 
Begitu pula saat disuguhi coklat panas di Griya Coklat Nglanggeran, pria yang pernah berkiprah di Rio Tinto ini terlihat sangat menikmati. "Enak sekali. Ini dikembangkan sendiri di sini coklatnya?"
 
Saat mendapatkan penjelasan bahwa kakao merupakan tanaman yang dikembangkan warga, Anang pun mengapresiasi. "Makanya saya lihat tadi ada papan bertuliskan Integrasi Tanaman Kakao dan Kambing Ettawa. Ini juga keren," tandasnya. 
 
Harapan Menpar Arief Yahya, Desa Wisata Nglanggeran digarapkan semakin eksis dengan community yang dibangunnya. Terutana dalam mengembangkan Homestay di Desa Wisata yang menjadi salah satu prioritas Kemenpar. "Kami akan terus mengembangkan homestay desa wisata," kata Arief Yahya.(*)
LOGIN untuk mengomentari.

Lowongan
© 2014 - 2017 Padek.co